Religiusitas Cinta Ke Hati Orang Beriman Di Bulan Al-Quran

Blog Single

Oleh Amin Nasir,S.S., M.Si

Pada akhir bulan ramadhan ini keadaan luar biasa masih menimpa seluruh umat manusia di dunia, umat Islam menerima Ramadhan tahun ini dengan kegembiraan yang luar biasa serta ditandai dengan kesedihan yang mendalam: sukacita ini merupakan pegas jiwa, kesedihan adanya pertemuan, keguyuapan, dan syiar-syiar agama berbagai kelas usia dan nasib, sepanjang malam di masjid Tarawih dengan keyakinan penuh was-was dan diselimuti dengan kesusahan yang harus menjalankan sholat taraweh di rumah saja. Panjatan-doa-doa kita menyakini akan hilangnya `Coronavirus global` dan kita bisa hidup dengan cinta dan perdamaian.

kami secara singkat menceritakan bagaimana dimulai dari awal Islam, dan melihat beberapa dari apa yang secara historis dipandang sebagai noda sosial yang hampir keluar dari ranah ibadah (agama) ke lingkaran (Religiusitas), Sarjana Ibn al-Mubarrad al-Hanbali (w. 909 H) merangkum kepada kami asal usul sholat Tarawih dalam Islam dengan mengatakan: `Tidak ada ilusi yang diasumsikan bahwa Tarawih berasal dari posisi Sahabat Omar RA atau bahwa ia adalah orang pertama yang meletakkannya, tetapi itu didirikan sejak zaman Nabi (SAW), tetapi Yang pertama mengumpulkan orang di satu pembaca di dalamnya, karena mereka dulu berdoa untuk diri mereka sendiri, jadi mereka mengumpulkan mereka di satu pembaca., dan itu disebut `Taraweeh` karena mereka beristirahat di dalamnya setelah setiap empat rakaat.

Meskipun massa Muslim mengikuti pendekatan para Sahabat dalam menetapkan ritual Tarawih di bulan Ramadhan, muncul pendapat yang menyangkal legitimasi mereka sebagai `bid`ah zaman`, seperti yang Anda lihat sekte Syiah dengan pengecualian beberapa imam Zaidi. Al-Maqrizi (wafat 845 H) dikaitkan dengan Al-Nizamiyyah dari Mu`tazilah, dengan mengatakan bahwa tidak boleh sholat Tarawih.

Keterampilan dan penguasaan

Di antara contoh-contoh dari para imam Tarawih yang terampil yang biasa menyegel Al-Qur`an dalam satu malam dan sejenisnya adalah hakim Damaskus di Abu al-Hassan Imad al-Din al-Tarsusi al-Hanafi (w. 748 H) yang `biasa menghafal Al-Quran dalam waktu singkat, sampai ia berdoa Tarawih dalam waktu tiga dan dua jam di hadapan sekelompok Tokoh terkemuka. ` Meskipun konsep `jam` untuk zaman dahulu berbeda, Qari Abu al-Hasan Kamal al-Din al-Humayri al-Iskandari al-Maliki (wafat tahun 694 H) `biasa berdoa sholawat setiap malam dengan akhir bulan penuh,` demikian juga bacaan Abu Muhammad al-Harbi (wafat 587 H), `ia berdoa kepada orang-orang di Taraweeh di bulan Ramadhan setiap malam di akhir doa. Banyak imam Tarawih dulu memiliki hubungan dengan tujuh dan kadang-kadang sepuluh pembacaan, termasuk Abu Ali Al-Hilali Al-Hourani, yang disebutkan sebelumnya yang `dulu berdoa di Masjid Damaskus .berdoa Tarawih dan membaca di dalamnya beberapa narasi yang mencampurnya, dan mengulangi huruf yang berbeda di dalamnya.` Dan Abu Al-Abbas Al-Baradani Al-Baghdadi Al-Dhirir (w. 621 H)

Kemerduan Suara yang diinginkan

Suara yang bagus selalu menjadi salah satu kriteria untuk pembobotan di antara para imam Tarawih ketika mereka berganda di satu negara atau lingkungan. Sebaliknya, Sharaf al-Din adalah belerang al-Mawlawi (w. 1070 H) ia mengatakan, `Salah satu kebajikan adalah kebangkitan malam-malam Ramadhan yang mulia dengan aktivitas terbaik yang mewarisi kinerja terbaik di Ramadan. Mereka mewarnai dalam perbesaran dengan suara-suara yang bagus, sehingga mereka mulai dengan tempat suci Irak dan berakhir dengan tempat suci para pecinta.

Di antara para imam Taraweeh yang dimaksudkan di masa lalu untuk suara-suara yang baik atau keindahan penampilan mereka dalam pelafalan; pembacaan Abu Al-Barakat Ibn Al-Asal Al-Hanbali (w. 509 H) yang `adalah salah satu pembaca yang ada, digambarkan sebagai kinerja yang baik, dan nada yang menyenangkan, dimaksudkan dalam bulan Ramadhan - untuk mendengarkan bacaannya dalam doa Tarawih - dari Tempat Jauh. `Demikian juga, Ahmad bin Hamdi Abu al-Mudhafar al-Muqri (w. 576 H) yang` adalah salah satu pembaca yang ada.

Bahan dan literatur

Adapun jumlah rakaat Taraweeh secara historis, mereka berbeda sesuai dengan pilihan sekolah yurisprudensi.Jika kita mengambil apa yang menetap di dua masjid suci, kita akan menemukan bahwa jumlah rakaat di dalamnya tetap berbeda selama lebih dari seribu tahun, dan tidak menyatukan mereka sampai pertengahan abad keempat belas H di bawah pemerintahan Saudi.Menurut Ibnu Batutah, orang Mekah biasa berdoa `tarawih yang biasa yaitu dua puluh rakaat` dan kemudian mengikuti mereka dengan tiga rakaat.  Adapun warga sipil, al-Nawawi (wafat. 676 H) dikaitkan dengan Imam al-Syafi`i, dengan mengatakan: `Saya melihat orang-orang di kota melakukan tiga puluh sembilan rakah, Tiga dari mereka sangat kecapean. `

Dengan demikian, sepanjang sejarah Islam, umat Islam merayakan doa Tarawih dengan cara yang hebat dan komprehensif, karena mereka merangkul nuansa agama mereka di semua kelompok dan segmen dalam masyarakat Muslim, pria, wanita dan anak-anak, sehingga pelancong Ibn Battuta memberi tahu kita tentang `Market Imam` di Negara-negara islam banyak masjid berlomba-lomba memakmurkannya di malam akhir sepuluh romadhan ini dengan menebar kebaikan dan kesemarakan, berdoa Taraaweeh di bulan Ramadhan di masjid-masjid itu secara kolektif dan sangat merdu suaranya.

Share this Post:

Related Posts: